Selamat pagi sobat eMKa Land yang berbahagia, selalu semangat jika ingin menyapa.

Kmrn saya terlambat sedikit saja sdh banyak yg protes. Saya seneng sekali, artinya mental disiplin dr sobat
eMKa Land sdh terbangun. Asal bukan penagih hutang ya. He he he 

Byk orgtua yg ketakukan ketika anak perempuannya kenal cowok, anak lakinya kenal sama wanita. Idih kayak dia tdk pernah muda, kan ada istilah cinta monyet ‘kan?

Pengalaman org lain juga adlh guru kita. Saya ambil cth guru les mandarin Julian yg asli dari Taiwan, yg tdk bs bahasa Indonesia sm sekali, anaknya di sekolah ke swasta biasa. Kebayang tdk sih nilainya? Semester pertama mamanya dipanggil kepala sekolah ceritakan bahwa anaknya bs tdk naik kelas. Pusinglah laoshi (bahasa Mandarin untuk kata guru) ini.

Ttp dia tdk putus asa, dia tau anaknya ada suka dengan anak perempuan sekelasnya. Akhirnya ditantangilah anaknya kira-kira begini “Nak, jika perempuan yang kamu sukai itu memang perempuan yg baik, maka dia harus bisa membuat kamu lebih baik dari sekarang.” Akhirnya kesempatan itu dipakai oleh anaknya utk buktikan kalau perempuan itu adalah penyemangat hidupnya, maka mrk sll belajar kelompok dll, ternyata apa yg terjadi? 

Anak itu bisa naik kelas dgn rangking 5. Mindful Parenting mengedepankan konsep mendengar dan empati shg sbg orgtua akn tau dgn jelas apa yang diinginkan oleh anak, apa kendalanya dan bgmn bantu mrk cari solusinya. Bkn ada solusi mereka yg cari sendiri, bkn sudah salah dimarahmarahi.

Saya mau adopsi cara ini, bgmn dgn Anda?
Mindful Parenting? Solusi untuk generasi Indonesia yg lbh baik!!


Smile
Melly Kiong 
@mellykiong 


NB: Dimuat sesuai aslinya (belum diedit).   

Leave a Reply

XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>